Peringatan HARI JADI KE 74 KABUPATEN DELI SERDANG 1 JULI 1946-1 JULI 2020 ADALAH MOMENTUM UNTUK BERKREASI DAN BERINOVASI MEWUJUDKAN DELI SERDANG YANG SEMAKIN MAJU DAN SEJAHTERA DENGAN MASYARAKAT NYA YANG RELIGIUS DAN RUKUN DALAM KEBHINEKAAN         MARI WUJUDKAN MASA DEPAN CEMERLANG TANPA NARKOBA,GENERASI MILENIAL BERPRESTASI TANPA NARKOBA "DELI SERDANG LAWAN NARKOBA"        Bersama-Sama Menjaga Kesehatan Diri Sendiri Dan Keluarga Agar Tetap Senantiasa Di Rumah, Terapkan Sosial Distancing Dan Physical Distancing         Informasi Perkembangan Virus Covid 19 Di Kabupaten Deli Serdang Dapat Dilihat Melalui Covid19.deliserdangkab.go.id         Surat Edaran Sekda Kabupaten Deli Serdang Nomor : 440/900 Tentang Kewaspadaan Dini Terhadap Penularan Infeksi Novel Corona Virus Di Kabupaten Deli Serdang. Info Selengkapnya Dapat Di Unduh Di Menu Pengumuman        Selamat Kepada Pemerintah Kabupaten Deli Serdang Yang Mendapat Penghargaan Adwiyata Tingkat Provinsi Sumatera Utara Tahun 2019 Yang Diberikan Oleh Sekda Prop. Sumut Hj R. Sabrina Mewakili Gubernur Sumatera Utara Di Aula Cendana, Lubuk Pakam 24 Februari 2020        Pastikan Diri Anda Tercatat Dalam Sensus Penduduk Secara Wawancara Atau Online Mulai Tanggal 15 Februari S.d 31 Maret 2020 Pada Badan Pusat Statistik Kab. Deli Serdang Atau Partisipasi Secara Mandiri Di Sensus.bps.go.id        Dinas Kesehatan Pemkab. Deli Serdang Menerbitkan Surat Himbauan Tentang Kewaspadaan Dini Terhadap Dampak Bangkai Kholera Babi Yang Dapat Dapat Diunduh Di Https://portal.deliserdangkab.go.id Pada Menu Pengumuman.        SEGERA TUKAR KARTU ATM LAMA ANDA DENGGAN KARTU ATM BANK SUMUT BERLOGO GPN DI BANK SUMUT TERDEKAT        Untuk Cek Berita Hoax Dapat Di Klik Berita Hoax Pada Https://deliserdangkab.go.id       





Meski dalam suasana penanganan pandemi Covid-19, pemerintah daerah terus peduli mengatasi percepatan penanganan stunting di Kabupaten Deli Serdang.

Rembuk dalam percepatan penanganan stunting ini ditandai dengan penandatanganan komitmen bersama antar lintas terkait melalui Video Confrence (Vicon) di ruang Posko Induk Covid-19 Aula Cendana Kantor Bupati Deli Serdang Lubuk Pakam, Kamis (4/6).

Penandatanganan di mulai dari Wakil Bupati Deliserdang H.M.Ali Yusuf Siregar, kemudian dilanjutkan Wakil TP PKK Deli Serdamh Ny.Hj.Sri Pepeni Yusuf Siregar, Ketua Darmawanita Persatuan Kabupaten Deli Serdang ny Herawati Darwin Zein, Kadis Kesehatan Kabupaten kanupaten Deli Serdang dr Ade Budi Krista, Ka.BAPPEDA Ir.Remus Hasiholan Pardede, M.Si.

Menurut Kadis Kesehatan Kabupaten Deli Serdang dr Ade Budi Krista, penandatanganan ini adalah komitmen pemerintah daerah guna menjamin semua unsur dalam daerah ini bersepakat untuk menurunkan angka stunting Melalui penandatangan ini kita akan bersepakat untuk melakukan konvergensi penurunan angka stunting di Deliserdang.

Wakil Bupati  Deli Serdang H.M.Ali Yusuf Siregar dalam sambutannya menyampaikan,Pemerintah Kabupaten Deli serdang menjadi bagian dalam mewujudkan tujuan global 2030 atau sustainable development goals (SDGs) yang salah satu tujuannya adalah menghilangkan kelaparan,mencapai ketahanan pangan serta meningkatkan pertanian berkelanjutan dengan target 2030, mengakhiri segala bentuk malnutrisi termasuk penurunan angka stunting secara nasional tahun 2024 sebesar 14%. Kami menyadari bahwa permasalahan stunting pada usia dini terutama pada periode 1000 hari pertama kehidupan (HPK) adalah jendela kehidupan yang paling penting terhadap pada kualitas sumber daya manusia (SDM). Jika tidak kita cegah secara dini, permasalahan ini dalam jangka pendek menyebabkan gagal tumbuh, hambatan perkembangan kognitif dan motorik serta tidak optimalnya ukuran fisik tubuh sedangkan dalam jangka panjang dapat menyebabkan menurunnya kapasitas intelektual rakyat deli serdang. ujarnya saat membuka Rembuk stunting melalui Vicon.

Sebagai dasar pelaksanaan sesuai peraturan Bupati Nomor 5.A tahun 2020 tentang percepatan pencegahandan penanggulangan stunting terintegrasi, saya menekankan kepada seluruh OPD bersama-sama untuk menuntaskan permasalahan stunting melalui program strategis yang terintegrasi,melakukan perbaikan dari seluruh aspek melalui dua intervensi, yaitu pertamain tervensi gizi spesifik untuk mengatasi penyebab langsung mengatasi terjadinya stunting seperti asupan makanan, infeksi, status gizi ibu, penyakit menular, dan kesehatan lingkungan yang harus menjadi perhatian bidang kesehatan. Kedua intervensi sensitif mencakup peningkatan penyediaan air bersih dan sarana sanitasi, peningkatan akses dan kualitas pelayanan gizi dan kesehatan, peningkatan kesadaran, komitmen dan praktik pengasuhan gizi ibu dan anak serta peningkatan akses pangan bergizi yang dilaksanakan oleh perangkat daerah yang membidangi pertanian,ketahanan pangan, Perumahan dan permukiman rakyat, pendidikan, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak,kependudukan, sosial, kominfo, masyarakat desa serta perencanaan pembangunan, pemberdayaan namun kami tetap meminta kepada perangkat daerah lainya agar melakukan inovasi dan terobosan yang dapat berkontribusi  dalam menurunkan angka stunting di Kabupaten Deliserdang. Hal ini sejalan dengan visi pembangunan deliserdang tahun 2019-2024, yaitu "Deli serdang  yang maju dan sejahtera, dengan masyarakatnya yang religius dan rukun dalam kebhinnekaan.

Program ini tidak akan berjalan optimal jika hanya dilaksanakan oleh pemerintah kabupaten deli serdang, perlu keterlibatan masyarakat,dunia usaha dan lintas sektor melalui pendekatan holistik,intergrasi,tematik,danspatial. berdasarkan analisa situasi dan tabulasi datamaka ditetapkan 20 lokus stunting kabupaten deliserdang tahun 2020 sebanyak 19 desa dan 1 kelurahan.jelasnya

Karena itu, Pada kesempatan ini saya meminta kepada seluruh perangkat kecamatan dan desa yang menjadi lokus stunting yang merupakan perangkat terdekat dengan korban stunting berkomitmen mulai dari camat, kepala desa/lurah, bpd dan masyarakat dalam pencegahan stunting sebagai salah satu arah kebijakan pembangunan desa adalah hal yang urgent. Pemanfaatan dana desa secara tepat dan melakukan kegiatan konvergensi pencegahan stunting di internal desa maupun antar desa menjadi salah satu prioritas pembangunan desa dan dilaksanakan secara partisipatif, transparan dan akuntabel.

Pelaksanaan percepatan dan penanggulangan stunting di tingkat desa harus memastikan setiap sasaran prioritas penerima manfaat tepat sasaran, menyiapkan kader pembangunan manusia, pendampingan program keluarga harapan (PKH), koordinasi petugas puskesmas, bidang desa, tim penggerak PKK petugas keluarga berencana (KB). Disamping itu pemerintah desa memperkuat pemantauan dan evaluasi pelaksanaan pelayanan kepada seluruh sasaran prioritas serta melakukan pendataan /pemutakhiran data cakupan intervensi secara rutin. Saya mendorong pemerintahan desa untuk mulai memikirkan untuk membuat rumah kesehatan masyarakat yang berfungsi sebagai community center healty sehingga diharapkan dapat bermanfaat sebagai tempat masyarakat dalam memahami dan menganalisa beragam informasi urusan kesehatan termasuk stunting di desa secara mandiri. tandasnya

Untuk itu, melalui momentum rembuk stunting ini, saya sangat berharap komitmen kita semua, terkhusus kepada para peserta rembuk stunting yang terlibat dalam gerakan menurunkan angka stunting adalah investasi masa depan daerah kita untuk mencetak sumber daya manusia yang berkualitas mengadi generasi penerus untuk menghadapi masa depan, menunjang kesuksesan pembangunan bangsa menuju indonesia sejahtera khususnya rakyat Deli Serdang yang kita cintai,imbuhnya. 

Sementara itu, Wakil TP PKK Deli Serdang Ny Hj Sri Pepeni Yusuf Siregar juga mengatakan Dalam Rangka Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia di Kabupaten Deli Serdang, Tim Penggerak PKK ikut berperan Aktif dan Mendukung Program Percepatan Pencegahan Stunting Terintegrasi di Kabupaten Deli Serdang. Dan Menjadi Salah Satu Pemeran Utama Melalui Pendekatan Keluarga dan Kaum Perempuan.Untuk itu saya Mengajak seluruh masyarakat Deli Serdang khususnya, terutama TP-PKK mulai dari Kelompok Desa dan PKK Kelurahan serta Kecamatan agar terus berikhtiar memberikan Edukasi, Motivasi dan memperhatikan keluarga - keluarga kita terutama dalam hal pengetahuan tentang gizi  melalui program B2SA (Beragam, bergizi ,seimbang dan aman). Serta menerapkan prilaku hidup bersih dan sehat agar anak-anak kita menjadi anak-anak yang cerdas dan berahklak mulia. Ini juga sesuai dengan Visi Bupati Deli Serdang, yaitu Masyarakat Deli Serdang yang Maju dan Sejahtera, Religius dan Rukun Dalam Kebinekaan.Tak lupa saya mengingatkan agar kita tetap mengikuti arahan Pemerintah dalam Penanganan Pandemi Covid-19, yaitu pakailah Masker, Hindarilah Kerumunan dan Sering Cuci Tangan memakai sabun.pungkasnya